Seputar Layanan Data Center

48

Bagi yang belum familiar dengan konsep center Tier dalam bahasa Inggris istilah “tier adalah sebutan untuk suatu tahapan atau gelar tertentu. Sama halnya dengan dunia IT yang di dalamnya terdapat sebuah organisasi bernama Uptime Institute yang bersifat netral dan internasional.

 

Sebagai benchmark bagi dunia, Uptime Institute menciptakan sistem klasifikasi untuk Data Center yang kami sebut tiers of di masa sekarang. Dalam sistem kategorisasi ini, Data Center dinilai Data Center dinilai berdasarkan tingkat ketahanan, uptime dan kinerja Data Center.

 

Dunia TI ada empat tingkatan standar untuk mengevaluasi kualitas dan karakter kemampuan Data Center untuk menahan pemadaman atau kegagalan sistem, yang juga dikenal sebagai downtime. Ini adalah spesifikasinya:

1. Klasifikasi Tingkat 1 (Tier 1)

Secara umum, perangkat TI dilayani oleh saluran distribusi redundan tunggal, atau uplink untuk setiap server. Data Center Tier 1 telah banyak digunakan oleh perusahaan-perusahaan besar yang memiliki fasilitas Data Center pribadi yang difokuskan untuk mampu melayani kebutuhan operasional selama jam kerja, dan juga sepenuhnya membackup sistem UPS.

 

Rata-rata up time adalah 99,671 persen, atau dalam satu tahun, toleransi maksimum gangguan adalah 28 jam. Selain itu, untuk dipertimbangkan sebagai Pusat Data Level 1 adalah ketersediaan generator serta lantai yang dinaikkan untuk tingkat keamanan tertinggi. Dalam Pusat Data Tingkat 1, di Pusat Data Tingkat 1, pemeliharaan preventif dijalankan dengan penghentian total.

2. Klasifikasi Tingkat 2 (Tier 2)

Data Center Tier 2 ini mencakup semua keunggulan Tier 1 namun dilengkapi dengan sumber cadangan seperti genset cadangan sebagai persiapan untuk menangani pemadaman listrik yang bergilir karena PLN. Keberadaan lantai yang lebih tinggi juga menjadi syarat.

 

Data Center Tier 2 memiliki persentase uptime 99,741 persen, yang berarti memiliki toleransi maksimum downtime 22 jam dalam satu tahun kalender. Prosedur pemeliharaan preventif diselesaikan dengan mematikan saluran listrik dan area lain dari infrastruktur yang perlu dimatikan.

3. Klasifikasi Tingkat 3 (Tier 3)

Untuk dapat memenuhi persyaratan klasifikasi Data Center Tier 3 Fasilitas harus sesuai dengan klasifikasi DC Tier 2 dan persyaratan memiliki lebih dari satu sumber daya serta jaringan (multi jaringan) untuk memastikan bahwa ada cara untuk memastikan bahwa persyaratan “tidak dimatikan” dapat dipenuhi di Pusat Data Tingkat.

 

Secara umum, DC tingkat ketiga pada dasarnya sama dengan kinerja DC empat tingkat. Tugas pemeliharaan preventif dilakukan dengan mengalihkan beban ke sistem cadangan, sementara pemeliharaan utama dijalankan.

4. Klasifikasi Tingkat 4 (Tier 4)

Ini adalah Data Center Tier 4 yang hanya memiliki toleransi waktu henti selama 30 menit per tahun. Selain itu, tidak rentan terhadap gangguan yang tidak terduga dan direncanakan. Itu juga tidak rentan terhadap gangguan yang tidak direncanakan atau direncanakan.

 

Pusat Data Tier 4 dirancang untuk mendukung perusahaan berskala besar dengan proses operasional sehari-hari yang rumit.

 

Data Center Tier mana yang paling cocok untuk menjadi solusi IT di bisnis Anda? Sangat penting untuk memilih yang terbaik, karena ada aspek tertentu dari biaya investasi untuk pembangunan fasilitas ini serta pengoperasiannya. Jika Anda memilih model tingkatan yang sesuai, perusahaan Anda dapat menghindari pemborosan modal dan sumber daya.

 

Pada contoh di bawah, untuk kondisi ideal bagi bisnis yang hanya beroperasi selama jam kerja normal, cukup menggunakan Pusat Data Tingkat 1 hingga Tingkat 2 di dalam fasilitas mereka.

 

Apakah Anda mencari informasi lebih lanjut tentang fasilitas Data Center yang ideal untuk bisnis Anda? Telkom DWS menghadirkan solusi terbaik untuk Anda.